Bersua Ria Banner
Bersua Ria Banner

Bergas Haryadita “Stories That Need to Be Told”

Namely Zodiac's music director, Bergas Haryadita hooks us in with some delightful funk-soul music.
Image by Bergas

Pada episode Six Songs to Know kali ini, Bergas Haryadita (inSOUND, SCRUBS!, Zodiac Jakarta) bercerita mengenai lagu-lagu pilihannya yang berkesan dan membentuk sosok Bergas Haryadita seperti sekarang. Dengan pilihan genre yang beragam seperti Grunge, Jazz, hingga House, Music Director kebanggan Zodiac Jakarta ini menganggap sebuah playlist adalah mood yang dibangun dengan flow yang tepat atau sepenggal bagian cerita dari si pemilik.

Baik mas, pertama-tama boleh perkenalan diri mas Bergas?

Simple aja ya hehe, saya Bergas, setiap hari saya bekerja di 707 Retail Group, di waktu luang saya, saya ikut membantu Zodiac Jakarta sebagai Music Director dan menjalankan brand Pleasure, inSOUND dan musik kolektif bernama SCRUBS! yang semua basednya berada di Jakarta.

Boleh ceritakan tentang project-project yang sedang dijalani? Awal mula dan perjalanannya mas?

Wah, agak panjang ya tapi sebenernya semua ini bermula dari project Pleasure, yang dulu saya dan teman-teman saya buat untuk wadah kita bisa bersenang-senang.

Dan kita selalu bikin kaos (merchendise) disetiap party nya, sebenarnya ide ini kayak kalau kita pergi nonton konser ya kan ada kaos nya yang bisa dibeli sebagai memory. Nah ini yg kita ingin sampaikan, jadi party kita bukan hanya party saja tapi ada cinderamata yang punya arti sentimentil. Nggak nyangka brand Pleasure ini bisa jadi besar sampai akhirnya kita bisa masuk ke Dover Street Market.

Setelah itu saya, Archie, Herta dan Gerry membuat suatu party kolektive bernama SCRUBS! yang sampai sekarang juga masih aktif.

Sedangkan Zodiac Jakarta itu sebenernya sebuah mimpi dari kita semua di Pleasure untuk bisa punya music dan creative space dan bersyukur bgt bisa terlaksana di akhir tahun 2018.

Kalau di 707 group saya mulai gabung tahun 2014an tapi dulu saya sempat ikut bantu membangun 707 di kemang di awal-awal itu tahun 2005an.

Untuk pleasure ini ada 7 orang ya, saya mike killian adi ijal indra mawira dan oki. inSound ini projek terbaru saya

Berawal dari kesuka an saya dengan musik jazz lalu kita buat jazz night di Zodiac namanya insSOUND, nah sewaktu pandemi karena Zodiac nggak buka, saya akhirnya bikin inSOUND tetap exist melaui sosial media dan bikin brand nya supaya bisa sustain aja karena jazz night nya belum bisa reguler seperti sebelum pandemi. Jadi sosial medianya saya lebih utamakan ke sharing music yang menurut saya menarik.

Apa arti sebuah playlist untuk mas Bergas?

Playlist buat saya seperti mood ya atau cerita apa yg lg di rasain, atau apa yg mau di cerita in ke pendengar nya. Ada baiknya si playlist itu ada flow nya, jadi yg denger bisa kebawa sama jalan yang kita mau dengarkan

Kalau boleh memilih 6 lagu yang paling berkesan atau menggambarkan seorang mas Bergas itu apa aja?

Agak sulit untuk pilih 6 lagu. Ini beberapa lagu yg berkesan buat saya dan sepertinya cocok buat topic kalian ini, agak susah soalnya setiap kali dapet pertanyaan seperti ini.

Illustration by Djoko Iksan

Boleh diceritakan satu persatu mas, behind story dari beberapa lagu yang sudah dipilih?

1. Miles davis – Flamenco Sketches

Ini salah satu lagu yg bikin saya suka dengan jazz. Lagu ini ada di album Kind of Blue, album yg ya bisa di bilang komersial banget ya tapi ini album yg menurut saya meskipun nggak suka jazz mesti coba dengerin sih karena experience nya buat saya berharga banget. Miles Davis bikin album ini tahun 1959 di gereja tua dan lagu-lagu nya dia bikin konon dalam waktu 30 menitan jadi pas dia naik taxi dari apartement nya ke gereja tempat rekaman ini. Jadi semuanya pure improvisation dan band member nya memang kacau-kacau si John Coltrane, Cannonball Adderley, Bill Evans, Paul Chambers sama James Cobb. Nah si lagu Flamenco Sketches ini sebenernya yg nulis Bill Evans, dan memang kalo dengerin album ini Bill Evans salah satu kunci nya kenapa album ini bisa smooth and gentle banget. 

Meskipun Kind of Blue ini agak mudah dicerna ya albumnya sama yang masi awam dengan Jazz, tapi semakin kita suka sama Jazz kalo dengerin album ini lagi semakin dalem lagi feel nya. 

Flamenco Sketches selalu jadi pilihan sih kalau mau istirahat sejenak karena selalu dimajain rasanya dengerin lagu ini dan buat saya ini salah satu lagu yang bikin saya terkesima dengan yang namanya Jazz.

2. Brad – Buttercup

Dulu waktu smp sma saya suka banget grunge atau alternative rock dan lebih tepatnya lagi seattle sound. Nah saya dulu suka banget guitarist dan salah satu favorite saya itu Stone Gossard dari Pearl Jam.

Brad ini side project nya dia sama Shawn Smith vocalist nya band Satchel. 

Di Brad ini Stone Gossard mainnya cukup unik ya buat saya lebih bluesey funk beda banget sama di Pearl Jam dan ini yang bikin saya suka banget bahkan jauh lebih suka dengan gaya main dia di Pearl Jam. 

Untuk lagu Buttercup ini buat saya dulu tahun 1993 ya benar-benar beda banget dari lagu-lagu yang saya dengerin waktu itu. Saya jadi lebih ke buka aja sama irama-irama mellow soulful plus sound nya si Shawn Smith ini benar-benar complimenting Stone Gossard guitar playing nya. Suasana mellow downtime grooving nya dapet banget, dan kalau bisa dengerin albumnya yang Shame ini, cukup a head of its time si untuk band dari Seattle di tahun 1993, tapi sound nya super funk soul bahkan a bit dancey.

3. The roots – What They do

Saya beruntung pernah tinggal di US waktu itu sekolah dan nyambi kerja di toko beer, nah blackthought member nya the roots ini sering beli beer di tempat saya dan sering saya layanin. Namanya sangar si ya hahaha tapi orang nya baik kalem banget. What They Do ini dari album nya the roots yg ke dua atau ke tiga ya Illadelph Halflife tahun 1996, album ini sama portishead dulu selalu saya pasang nonstop pas kuliah. Special nya dari What They Do ini buat saya sebenernya di versi Instrumental nya, yang cuman ada di single nya. Menurut saya ini salah satu modern jazz song yg paling super sangat amazingly bagus ya dan bukan oleh proper musisi jazz. Memang lyrics nya juga meaningfull banget dan beda bgt buat hip hop jaman itu, tapi instrumental nya bisa jadi salah satu dessert island song buat saya.

4. Love Unlimitted Orchestra- Strange Games & Things

Pertama kali saya denger lagu ini waktu itu dari almarhum teman saya Alan, waktu itu saya sama dia suka cari vinyl di jalan surabaya dan dia memberi saya album Love Unlimitted ini dan mainin lagu Strange Games & Things. Setelah itu saya jadi obses banget sama Barry White dan semua produksi-produksinya. Lalu beberapa tahun setelah nya kisaran tahun 2001 ya saya pertama kali nonton DJ Harvey waktu itu sama temen saya Alvin dan DJ Hogi. Ini jadi salah satu moment super magis buat saya dan malam itu DJ Harvey pasang lagu Strange Games & Things ini dan saya kaget bgt sampe jatuh di dance floor, krn dengerin lagu funk soul kayak gini di acara rave dan bagus bgt! Moment dengerin Stange Games & Things dimainin di club sama DJ Harvey ini yang bikin saya jadi terbuka banget dengan segala macam lagu yg bisa di mainin sewaktu nge DJ, no genre just good quality music! Saya terima kasih banget sama almarhum Alan yang udah ngenalin saya ke music-music yang ajib dan ajaib , sama Alvin dan DJ Hogi yang menjerumuskan saya di cult of DJ Harvey.

5. Teule – Drink On Me

Ini lagu yang bikin saya suka banget dengan house music, saya ingat banget denger lagu ini pertama kali kalau nggak salah di acara Body & Soul tapi lupa siapa yg pasang hehehe.

Teule ini sebenernya awal-awal karir nya Kerri Chandler, jadi Kerri Chandler dulu sebelum produce musik pake namanya dia bikin lagu ini untuk penyanyi Teule Brown . Basically ini sample nya dari salah satu lagu nya Sylvester yang saya suka banget yg judulnya Over & Over. Ini sampling nya dan arrangement dari lagu disco dijadiin lagu house nya menurut saya genius banget dan ya memang Kerri Chandler juga ya yang sekarang sudah tau lah kalau dia salah satu “dewa” house music. Lagu ini direleased di awal-awal tahun 90an kalau nggak salah label nya profile yang jaman itu kebanyakan ngerelease artis2 hip hop. Lagu ini menurut saya definisi nya a good house music dan kalau suka house music ini harus banget dengerin Drink On Me.

6. Ron Basejam – For The People, By The People

Ron Basejam nama aslinya James Baron kayaknya dari Nottingham, UK ya tapi saya nggak pasti sih, tapi lagu ini di rekam di studio rekaman di Nottingham. Ini kayaknya single pertama nya dia keluarnya tahun 2004/5 . 

Lagu ini contoh yg bagus banget gimana cara ngebuild up emosi dalam house musik. Dari awal lumayan basic 4/4 beat dan straight forward sampe di tengah2 baru dikasi kick yang bikin feeling nya lebih elevate dan cenderung epic. Setiap kali dengerin lagu ini saya selalu merinding hahhaa selalu ingat memory sama teman-teman pas dengerin lagu ini bareng-bareng yang magical banget.  Simple tapi perfect nggak macem-macem tapi kaya banget dengan irama yang bisa membuat indra kita semua kesenengan.

Simple aja si buat judulnya ini playlist saya dan kalo objek kayaknya ngak akan ada objek yg bisa mengantikan musik karena memang ngak mungkin keajaiban musik di gantikan dengan objek

Written by

Share this article

Stay up to date with our content.

Written by

Share this article

Stay up to date with our content.

Bersua Ria Banner

COMMENTS

POPULAR STORIES

MORE ON KULTUR EKSTENSIF

Digital Shitpost account meets underground artistry, see the full collection here.

EXPLORE THE CULTURE,
ENGAGED WITH THE SCENE

Kultur Ekstensif is an independent curatorial media that explores in-depth on culture, lifestyle and everything in between. Our editorial content is not influenced by any commissions.

Subscribe to our newsletter

EXPLORE THE CULTURE,
ENGAGED WITH THE SCENE

Kultur Ekstensif is an independent curatorial media that explores in-depth on culture, lifestyle and everything in between. Our editorial content is not influenced by any commissions.

Stay up to date with our content.

Mixtape This Week