Volkgaze: Ardhira Putra “Never Go With the Flow”

Living up to Pop Culture, Ardhira Putra shares some valuable insight from his career.
Image by Ardhira Putra

Pada edisi Volkgaze kali ini, Kultur Ekstensif dan tim berkesempatan untuk berbincang dengan Ardhira Putra. Sebagai salah satu motion artist ternama, Ardhira Putra bisa dikatakan sebagai salah satu “game changer” dilingkup seni modern. Mengawali karirnya sebagai motion designer, Ardhira Putra membuat sebuah gebrakan dengan kolaborasinya dengan band lokal BAREFOOD dalam pembuatan salah satu MV-nya. Hal ini menjadi titik awal karir Ardhira Putra sebagai seorang independent motion artist. Tidak berhenti disitu, Ardhira Putra membuat gebrakan yang lebih besar dengan karyanya dalam pembuatan live animation music video dengan salah satu unit hip hop ternama dari Korea Selatan, Epik High.

Dalam kurang lebih satu jam pembicaraan, Ardhira Putra banyak berbagi cerita perjalan karirnya dan juga perspective nya terhadap dunia seni modern. Terlebih lagi, banyak dari pengetahuan dan referensi Ardhira Putra dapat dilihat dari karya-karyanya yang menampilkan pop culture dan kebudayaan Jepang yang ia sukai.

Simak obrolan kami dalam Volkageza Ardhira Putra  berikut ini:

Boleh dong mas perkenalan sedikit tentang mas Ardhi?

Saya adalah seorang motion designer sekaligus juga illustrator dari Jakarta, tapi sekarang lagi tinggal di Singapore. Saya juga ambil major Film and Appreciation di Multimedia University di Malaysia, saya lulusan situ. Belakangan ini, dua tiga tahun ini saya fokus mengerjakan kolaborasi dengan beberapa musisi dari ruang lingkup global. Mungkin yang banyak orang tau atau cukup viral, adalah kolaborasi saya dengan Epik High dan juga Niagara Triangle Music. 


Mulai kapan sih mas Ardhi stay di Singapore?

Saya stay di Singapore mulai dari tahun 2019 kalo nggak salah, 3 tahun yang lalu. Tapi pekerjaan saya yang di Singapore ini nggak ada relate-nya dengan kerjaan-kerjaan yang saya posting di Instagram. Jadi yang ada di social media, itu  semuanya saya kerjakan sebagai independent artist. Kalau saya di Singapore ini bekerja sebagai UI / UX designer.


Sejak kapan mas Ardhi secara independent menjadi seorang motion artist?

Itu mulai sekitar tahun 2017. Di tahun-tahun itu saya masih bekerja sebagai motion artist di Jakarta. Terus kemudian pindah-pindah kantor motion graphic yang kurang lebih sama seperti kantor motion graphic pada umumnya. Saya waktu itu kerja di PIJARU under Kompas.com. Saya bikin konten-konten motion graphics di Youtube. 

Pada saat itu saya sendiri merasa seperti, kalau saya terus bikin karya yang sesuai dengan pasar, pasti bakal jenuh dan bakal selalu ngikutin trend. Pada saat itu trendnya mungkin lebih ke flat design, motion graphic yang flat gitu atau 3D yang standard lah pada waktu itu. Dan mulai saat itu situ saya merasa punya passion atau interest untuk tema vintage atau retro asian pop-culture. Akhirnya saya coba lampiaskan di project music video untuk band Jakarta, namanya BAREFOOD. Waktu itu mereka mau bikin video untuk lagu mereka yang judulnya Candy. Project itu bisa dibilang debut saya sebagai independent artist. Terus ternyata hasil motion graphic di video itu oke dan berlanjut menjadi domino effect untuk ke project-project berikutnya.

Volkgaze : Ardhira Putra "Never Go With the Flow"
Volkgaze : Ardhira Putra "Never Go With the Flow"
Volkgaze : Ardhira Putra "Never Go With the Flow"
Artwork by Ardhira Putra

Apa sih referensi utama dari karya-karya mas Ardhi?

Jadi sebenernya saya ini lahir di tahun 88′ sekitaran tahun 90an. Jadi masa kecil saya itu banyak dipenuhi dengan game console seperti SEGA, NINTENDO, TAMAGOCHI. Lalu tontonan saya waktu masih kecil itu banyak seperti anime dari Jepang atau komik. Semua itu menempel banget di saya, apalagi game console ya. 

Saya ingat waktu masih kerja di PIJARU, saya ngerasa kok secara visual saya nggak punya ketertarikan atau saya nggak terlalu relate dengan apa yang sedang trend waktu itu. Menurut saya trend pada waktu itu kurang menarik. Saya coba kulik-kulik di Pinterest. Nah secara nggak sadar, pinterest saya tuh isinya semua advertising, poster dan poster game dari tahun 80-90. Nah disitu saya coba menggali lagi, saya ngerasa ini keren banget tapi nggak ada orang yang ngebikin grafik-grafik ini di jaman sekarang. Itu yang memicu atau bikin saya jadi lebih penasaran. Grafis-grafis dan warna-warna ini kok nggak ada lagi yang expose di jaman sekarang. Dari situ saya coba pelan-pelan ngegali, saya main game console lagi. Saya beli NINTENDO dari loak-loak. Saya ke toko-toko majalah lawas, di Bandung ada. Terus saya coba bikin kolase-kolase kecil. Dan kayaknya sampai sekarang pun saya nggak bisa lepas dari game-game itu.


Karya mas Ardhi bisa dibilang sebagai sebuah breakthrough. Bagaimana tanggapan mas Ardhi?

Mungkin bisa dibilang kayak gitu, karena saya ini ada di ranah animasi atau motion graphic. Dan pada saat itu, motion graphic nggak ada yang mengangkat tema itu. Mungkin juga ada, tapi ranahnya di ilustrasi atau graphic design. Cuma di ranah motion graphic itu jarang. Karena itu kan dia 3D, dia bergerak, banyak objek-objek yang bergerak. Jadi bisa dibilang itu keunikannya lah. 


Ngomongin soal anime dan manga, apa mas Ardhi punya satu favourite?

Kalo misalnya manga jaman dulu, yang paling ngenak banget dan cukup ngerubah perspective saya itu, ada komik judulnya HARLEM BEAT, komik basket. Dulu ada dua komik basket yang terkenal, Slam Dunk sama Harlem Beat. Nah kalo Slam Dunk ini dibuat sama artist cowok. Jadi emang feel dari Slam Dunk ini cowok banget kalo ngeliat gambarnya yang nge-expose otot-otot, keringetnya, kita sebagai cowok baca itu tuh keren banget lah, laki banget. Nah kalo HARLEM BEAT ini dibuat sama artist cewek. Terus yang menarik di HARLEM BEAT, komik ini nggak cuma ngebahas tentang basketnya, tapi ada soal fashion juga. Cara mereka berpakaian sama kayak sepatu-sepatu basket juga di-highlight juga. Jadi ada satu section di komik ini yang full ngomongin soal sepatu, misal ada Air Max atau New Balance. Jadi komik ini menarik banget. Kalo dulu yang suka manga atau anime kan sering di-bully, dicengin. Cuma manga ini banyak ngomongin pop culture. Hal ini kayak jadi inspirasi buat saya bikin karya yang dekat sama pop culture. 

Kalo baru-baru ini lagi suka nonton Haikyuu. Kalo film animasi Jepang, yang old time favourite banget itu karyanya Masaki Yuasa. Itu old time favourite banget. Saya udah nonton Ghibli, filmnya juga keren banget, fundamental animasi sama pergerakan yang mereka buat itu bagus banget. Terus habis itu ada satu film yg editannya keren banget, 5 Centimeters nya Makoto Shinkai. Tapi kalo saya bener-bener deket banget, kalo ngomongin karya, secara art dan story itu sama karya-karyanya Masaaki Yuasa.

Artwork by Ardhira Putra

Sejak kapan mas Ardhi mulai suka dengan dunia ilustrasi dan gambar?

Dari kecil emang udah suka bikin komik, kayak misa di sekolah. SMP itu udah mulai masuk main band tapi, band jepang gitu directionnya. Nah SMA itu mulai, dekat sama band-band indie Jakarta gitu. Kayak waktu itu baru masuk The Adams sama White Shoes. Itu semua kan lagi pada booming semua. Nah itu tuh yang ngebikin aku juga lebih kebuka nggak cuma sama Jepang-jepang aja. Jadi lebih luas lah sudut pandangnya. 

Makanya karya-karya saya itu selalu berhubungan dengan pop culture. Waktu kuliah tuh, saya deket banget sama hal-hal Pop Culture, MTV, terus video clip animasi buat band-band yang keren. 


Selama perjalanan karir mas Ardhi, apakah ada perubahan direksi pada karya-karya mas Ardhi?

Kayaknya bukan perubahan direksi tapi lebih kayak, step by step untuk penyempurnaan teknis aja. Misal aku lagi pengen warna ini nih, itu ada step by step. Misal aja di tahun awal buat, aku pengen biru yang kayak gini, oh ternyata saturation-nya kurang. Masih belum sesuai sama yang aku mau. Mungkin di tahun pertama aku bikin shape-nya seperti ini. Di tahun berikutnya harus lebih bagus lagi. Jadi kayak selama setahun aku bikin, kok aku ngerasa kurang nendang warnanya di mata. Pengennya lebih kayak kita main game SEGA beneran. Jadi waktu dilihat karya nya tuh warnanya bener authentic. Jadi ya di-upgrade terus, ada progress terus. Aku kayak punya semacam standard tertentu saat berkarya. Sebenernya malah nggak ada perubahan direksi. Direksinya tetep cuma gimana caranya ngelakuin step by step itu tadi.

Kalo soal teknis gambar, aku suka sama Eijin Suzuki. Jadi dulu waktu jaman kuliah, aku suka dengerin radio yang sering muterin beberapa lagu vintage. Nah itu ada yang namanya Tatsuro Yamashita. Kalo sekarang sih dibilang city-pop. Itu lagunya enak-enak, masuk ke aku juga. Sebenernya dia tuh american pop cuman masuk ke asia aja.

Terus tuh aku amati album-albumnya. Kemudian ada dua artist, yang pertama Eijin Suzuki. Gambarnya tuh sering banget dijadiin cover buat Japan city-pop. Sama satu lagi ada namanya, Hiroshi Nagai. Dia juga sering banget bikin album buat musisi Jepang. Ya itu semua jadi kayak pedoman gitu, jadi influence besar buat karya saya. Mereka tuh gambar-gambarnya sering ngomongin soal pop art, kayak gambar banyak pantai, mobil atau gedung-gedung. Balik lagi ke pop culture sebenernya. Cuma aku bawa ke jaman sekarang dan aku coba interpretasikan dengan apa yang aku suka dan sejalan dengan cerita yang aku bangun. 


Hal apa sih yang mas Ardhi lakukan saat pertama memulai karir sebagai seorang independent artist?

Wah ini kayak pertanyaan yang aku tunggu-tunggu. Belum ada yang pernah nanya soal ini. Sebelum aku mulai social media. Aku fokus kerja aja di kantoran, aku bikin portfolio di vimeo, di youtube juga. Fokus ku hanya bikin karya yang ada di offline lah, ibaratnya kayak gitu. Aku nggak pernah kayak join Tumblr atau social media lainnya.

Tapi aku punya target untuk buat short film yang terkenal lah, pada jaman itu ya itu targetku pribadi. Yaudah aku bikin “Surat Untuk Jakarta”, waktu itu aku submit di Film Festival Indonesia di tahun 2016. Itu aku seneng banget sih, karena outputnya motion graphic tapi bisa menang di festival film. Cuman hal itu ternyata nggak terlalu berpengaruh dengan karirku sebagai artist. Maksudnya di situ nggak ada engagement yang bener-bener besar.

Sebenernya ada beberapa brand, yang pengen bikin animasi dengan style yang aku buat. Tapi bukan itu yang aku mau. Aku maunya ngerjain musik-musik nih, lebih ke pop culture lagi. Hal ini yang buat aku sadar, ternyata personaku ada di social media. Kalau ini dilanjutin terus mungkin aku bakal ngerjain project-project yang nggak aku suka. 

Dari situ aku mulai bikin, kayak semacam strategi atau planning. Karena setiap artist itu punya benang merah atau tema besar mereka sendiri. Kalo aku sendiri lebih ke city pop Jepang, anime dan juga pop culture. 

Jadi karya pertama yg aku upload itu mv-nya Barefood “Candy”. Mulai tuh aku difollow sama orang-orang. Mulai masuk tawaran-tawaran juga. Akhirnya ada kolaborasi sama teman-teman musisi dan artist lain. Ini juga penting sih untuk seorang artist bikin suatu kolaborasi dengan artist yang passion-nya sama, masih sejalan. 

Akhirnya setelah kolaborasi aku coba iseng nyambung ke tribute artwork. Jadi aku bikin satu karya gitu, gambar-gambar gedung disusun gitu lah. Tapi aku mikir, masa karya ini diupload buat aku doang. aku pikir kalo ini dijadiin tribute bakal lebih bagus. Akhirnya aku pilih MACROSS 82-89. Ini salah satu dj yang aku suka. Yaudah aku iseng taruh di Instagram, eh ternyata dia komen dipost itu. Dia bilang kalau suka sama karya ini terus dia nawarin buat bikin music videonya. Aku bilang mau banget dong. Tapi aku minta deadline-nya bebas dan dia oke. Dari situ muncul lagi domino effect, pasti circle-nya si MACROSS ngeliat karya ini dan mulai-mulai follow. Terus ada Angelwood, managernya liat terus suruh aku buat artwork. Selanjutnya nyambung aja, dari musisi ini ke musisi lain. 


Sebagai seorang artist, apa mas Ardhi punya tips untuk menyusun portfolio?

Kalo menurutku, jaman sekarang yang paling penting ya online portfolio. Harus bisa dilihat dimana-mana, entah itu Instagram, Twitter, Behance, sebanyak-banyaknya platform. Dan paling bagus menurutku, harus punya satu tema atau direction yang mudah di-notice orang. Semisal karya kamu keluar nih, kamu pengen orang ngelihat karya kamu kayak gimana. Misal aku ajukin 5 karya ke suatu company, dari karya itu kamu pengen dilihat sebagai motion designer kah, atau 3D artist. Balik lagi ke kamu, baiknya jika bisa fokus ke satu title aja atau yang kamu pengen. Jadi lebih flexible, misal dari total 20 karyamu, kamu ambil 5. Dari 5 karya itu kamu pengen orang ngelihat kamu sebagai art director atau creative director. Ini simple-nya memudahkan orang yg mau hire kamu untuk kasih kamu job desc yang sesuai. 

Artwork by Ardhira Putra

Bagaimana sih mas Ardhi maintaining mood waktu lagi berkarya?

Agak susah ya sebenernya. Tapi kalau aku biasanya udah set kayak motivasi waktu ambil suatu project. Ya aku mikirnya nanti kalo karya ini di-upload impactnya bakal besar, se-simple itu sih buat boosting mood. Misal aku nyelesaiin project Epik High kemarin, ini pasti bakal ngebuka jalur karir baru.

Pasti ada pressure juga dalam prosesnya. Waktu lagi buat terus diliat kok jelek, pasti kamu bakal males atau nggak mood buat ngelanjutin. Kalo aku ngakalinnya, aku buat misal storyboard-nya nih di kertas kecil gitu. Kalo kecil gitu kan nggak bakal ketara jeleknya, jadi kita bisa berimajinasi lagi, nanti garis nya kayak gini, bentuknya kayak gini, seperti itu. Jadi lebih pede lah. Baru dilanjut ke prototype gedenya. Intinya jangan keburu-buru finalize karya, karena itu bebannya berat. Jangan buru-buru lanjut ke step berikutnya, karena kalo bentuknya udah terlajur di cinema 4D atau 3D bakal males kalo buat ngerubah-rubah lagi. Effort-nya start dari yang kecil-kecil dulu lah. Pelan-pelan dibangun, baru masuk ke detail. 


Menurut mas Ardhi, how NFT will work for an artist?

Paling enak sih mulainya dengan masuk ke Discord nya Indonesian Community. Atau coba approach temen-temen yang udah pada main duluan. Jangan pernah berpikir kalo NFT ini adalah sesuatu yang bisa langsung auto-money gitu. Tapi sebenernya NFT ini adalah tempat yang bagus buat jualan karya. Cuman untuk bisa jualan karya yang oke itu kudu ada step by step-nya juga. Konsep karyamu harus bagus, karyanya oke. Dari situ bisa mulai establish namanya dengan kolaborasi dengan artist lain. Ada saatnya karya kamu dilihat orang. Karena yang menarik di NFT adalah kita sesama artist itu saling support. Misalnya di Twitter, kalo saya pribadi seringkali support karya yang lain. Pasti bakal ada feedback-nya dari mereka. Semakin kita nge-support yang lain, sebaliknya kita juga bakal di-support. Cuma di NFT ini lebih mandiri ya, kita harus handle karya kita sekaligus ngerpomosiin kita sebagai artist. Yang pasti dicoba dulu aja, nggak ada salahnya.

Written by

Share this article

Stay up to date with our content.

Written by

Share this article

Stay up to date with our content.

COMMENTS

POPULAR STORIES

MORE ON KULTUR EKSTENSIF

A new merchandise by Vase Skateboarding Media.

EXPLORE THE CULTURE, ENGAGED TO THE SCENE

Kultur Ekstensif is an independent curatorial media that explores in-depth on culture, lifestyle and everything in between. Our editorial content is not influenced by any commissions.