Volkgaze : Kiki Aulia “Ucup” The Man Behind The Show

Kiki Aulia "Ucup" is the mastermind behind our favorite local festival.

Pada episode Volkgaze kali ini, kami mendapat kesempatan untuk berbincang dengan Kiki Aulia “Ucup” atau yang banyak dikenal sebagai “Ucup Pop”. Tentu, nama Kiki Aulia Ucup adalah sosok yang berpengaruh dalam belantika musik terlebih lagi pagerlaran besar konser dan festival musik di Indonesia. Mengawali karinya di Demajors, salah satu perusahaan rekaman besar di Indonesia, Kiki Aulia Ucup berjalan lebih jauh dalam menjajaki karirnya di dunia musik dan event. Ia adalah nama penting dibalik festival besar seperti Synchronize Fest, Joyland dan yang terakhir event yang gawangi, PESTAPORA pada September mendatang. Kiki Aulia Ucup juga pernah telibat dalam karir beberapa nama musisi besar seperti Adhitia Sofyan, Barasuara, Morfem dan The Upstairs sebagai seorang manager. Dan terus berlanjut hingga gini menjadi manager dari Danilla Riyadi dan Andika Mahesa

Ditengah ramainya pengembangan konser dan festival di Indonesia, Kiki Aulia “Ucup” terus memberikan gebrakan dan hal-hal baru. Dalam waktu yang singkat, bang Ucup dengan senang hati bercerita dan membagi pengalamannya perihal industri musik dan event yang pernah ia jalani. 

Simak obrolan kami dalam Volkgaze Kiki Aulia “Ucup” berikut ini :

Apa boleh sedikit cerita tentang awal karir bang Ucup?

Ya dulu awlanya di Demajors dana Synchronize Tapi sekarang kan udah nggak di Synchronize lagi tuh, aku bikin festival sendiri namanya PESTAPORA

Untuk pertama kali masuk Demajors sih sebelumnya kayak ngeband-band lah yaa. ketemu banyak orang. ya ketemu banyak nama dan band populer. terus sempet ikut ke komunitas, terus ada satu orang di komunitas itu yang kerja di Demajors. dan waktu itu, aku sendiri lagi give up sama kuliah lah. Yaudah disuruh gabung lah, kerja iseng-iseng. di tahun 2007-an aku ikut bantu ngurusin talent gitu. 

jadi pertama kali masuk Demajors tuh sebagai crew event terus berkembang jadi talent coordinator kayak Adhitia sofyan, Morfem, Barasuara. Terus abis itu gitu deh terlibat bikin eventnya Demajors beberapa kalo. Sampai akhirnya di tahun 2016 dapat kesempatan untuk jadi program director-nya Synchronize.

Image by Kiki Aulia “Ucup”

Apa nih kesibukan bang Ucup di luar event organizing?

Jadi suami siaga aja sih. Jadi bapak rumah tangga. Kalau di luar musik dan event nggak ada sih. Ya kesibukannya disitu aja, nggak ada kesibukan lainnya. 


Apa aja involvement bang Ucup ketika di Demajors?

eh sebenernya, masuk demajors tuh 2007 dan 2009 synchronize sempet dibikin di mall gitu, jadi talent coordinator saat itu dan ngurus program juga sih. Dan 2012 juga sempet ngurus suatu event di tempat wisata. Dan akhirnya di 2016 bikin Synchronize. Mungkin yang jadi stepping stone aku ya saat jadi program director Synchronize ya, di tahun 2019 itu. Sampai akhirnya di tahun 2021 undur diri dari Synchronize. 


Kapan bang Ucup memulai develop PESTAPORA?

Oh kalo PESTAPORA tuh karena setelah undur diri dari Synchronize, terus kayak itu satu-satunya kemampuan yang bisa saya kerjakan ya buat festival. Sayang kalau nggak dijalanin, jadi saya mutusin buat festival. karena kesempatannya juga ada, sumber daya nya ada, segala kemampuannya juga ada. 


Apa opportunity yang bang Ucup lihat waktu mencetuskan PESTAPORA?

Ya karena pas sebelum itu, di desember bikin pertunjukannya Rhoma Irama sama God Bless. terus di maret bikin ada event Pop Star namanya, itu ada Nadin Amizah, Kunto Aji, Danilla, Tulus. Ya intinya aku ngelanjutin aja, karena ngelihat kesempatan. Udah possible buat bikin offline concert. kemarin juga sempet bantuin joyland. 

Jadi kayak lihat, ada kesempatannya, ada kemampuannya. Yaudah bikin aja gitu. Karna expertise nya ada buat bikin festival, yaudah coba bikin aja. Sebenernya tercetusnya mau bikin PESTAPORA tuh di minggu kedua bulan puasa kok. Instagramnya PESTAPORA nih hari ini baru tepat sebulan.

(Bagaimana plan itu bisa dengan cepat terlaksana?)

Ya ini dibawah Boss Creator ya. Jadi mulai sama team yang ada di Boss Creator dulu aja. Baru setelah announcement kan kebutuhannya jadi keliatan apa aja. Yaudah gue cari outsource-outsource yang lainnya. 

Bagaimana akhirnya bang Ucup bisa masuk ke lingkungan musik ini?

Di 2010 tuh gue kerja bareng si malau sama Jimi (Jimi Multhazam) kan, diajak indra ameng ngurusin White Shoes (White Shoes & The Couples Co.). Ya dari dulu kita lumayan deket sih, becanda mulu lah. Dari 2008 ke atas gue udah deket sama meraka. Ya dari lingkup musik aja sih.  Nongkrong di ruang rupa. Ketemu-ketemu disana aja, ngobrol. Ya akhirnya banyak kenal orang-orang dan bisa terlibat langsung ke beberapa acara saat itu.

(Dulu main musik apa?)

Mostly kalo musik sih, dulu kan lagi jamannya banget britpop ya. Di sekitaran tahun 97 sampai 2003 kan, british pop populer banget lah. Jadi main musik-musik kayak stone roses, gitu-gitu deh. Dulu kebetulan aku pegang bass.


Apakah ada satu hal yang mungkin memacu karir bang Ucup?

Nggak ada tips gimana-gimana sih. Mungkin karena proses ya. Itu kan udah lumayan lama gue terjun di dunia ini, semenjak tahun 2007. Sampai akhirnya dari 2016 itu Synchronize juga nggak langsung seperti itu. Jadi dari Synchronize 2019 itu mulai naik. Mungkin itu spesial banget kali dimata orang-orang ya. Sampai akhirnya, namaku bisa ikut kebawa gitu. Jadi sosok yang ada dibalik perjalanan Synchronize. 


Yang menarik dari Synchronize adalah momen reuniting beberapa band, bagaimana bang Ucup mewujudkan itu? (Clubeighties)

Ya sesimple nawarin ke mereka aja, nih lo mau manggung lagi nggak? Ya karena mereka udah lama off dari industri musik, ditawarin aja sih. Intinya diajakin seneng-seneng lah. Tahun sebelumnya udah diajakin cuma belum bisa. Sampai akhirnya tahun 2019 kejadian. Kalo Clubeighties mah dari 2016 udah diajakin kejadiannya baru 2019. 

Sebenernya mungkin mereka belum ada chemistry lagi dari mereka semua. Sebenernya kadang nggak ketemu aja jadwalnya, si Desta nya ada ini si Vincent nya ada itu. 


Menurut bang Ucup, apa faktor penting ketika akan menginisiasi suatu event?

Event tuh sebenernya sama kayak bikin apapun brand lah. bikin event tuh kayak bikin brand gitu.  Itu semua tentang bikin character dan identitas yang mau ditawarkan. apa yang kita jual dari event itu Karena event kan bukan tentang naruh nama-nama besar doang. Karena kalo diibaratin makanan kan, semua bumbu terenak di makanan digabungin jadinya kayak, mau makan apa sih, nggak jelas. Buat event itu komposisinya harus pas lah, garamnya berapa, jahenya berapa, kayak gitu sih kalo buat event. Komposisi penampil kayak gimana, oh harus kayak gini. 

Kalau mau ngomongin rame doang sih gampang. Tulus-noah aja terus juga bakalan rame. cuma kan nggak ada spesialnya, itu sih harus cari spesialnya dimana. Jadi orang nggak ngeliat event itu punya identitas atau karakteristik yang berbeda. 


Sebagai program director, apa job desk utama yang bang Ucup handle?

Ya yang pasti bikin program di festival. Menyajikan hidangan di sebuah festival. Tentang siapa aja yang tampil, susunan penampilnya kayak gimana. Juga mungkin nentuin direksi atau treatment promo festival. Ya itu semua masih ada di scope kerjanya si program director


Saat penyusunan performer lists, apakah bang Ucup punya treatment tertentu?

Itu kan tentang rasa ya sebenernya. Tentang rasa, tentang bagaimana kita memahami setiap band-band itu, kita tahu siapa-siapa aja yang tambil. Jadi kita kayak punya rasa atau intuisi, kayak siapa ya yang mulai ya. Terus misal kalo band ini main barengannya jangan sama band ini. Ini juga gimana tentang kita nge-research sih. Lebih ke situnya aja sebenernya. 

Ya bisa diibilang research internal dan eksternal tentang band-band itu. Misal juga nge-research tentang seberapa besar dampak yang bisa dihasilkan band ini. Terus band ini kalau show seperti apa. Itu sih yang harus dipahami betul kalau buat suatu program dalam festival. 


Apa boleh sedikit berbagi pandangan bang Ucup tentang Music Event dan Industrinya?

Ya pasti kerasa banget ya kemunculan event-event ini, dengan banyaknya konser dan festival yang bermunculan. Bisa dibilang kan kita udah endemi ya. Kalau di ruang terbuka sudah tidak masalah juga nggak pake masker. Udah jadi progres yang baik lah menurutku pribadi. 

Kalo pandang gue sendiri sih, itu pengembangan industri ya. Tentang kayak, tempat main atau eksplorasi ya berkembang lagi, ada nft. Yang pasti makin seru eksplorasinya, makin luas, makin banyak yang bisa dilakuin dan dikembangin. Justru potensi revenue nya harusnya lebih banyak kan, dan pasti ini dampaknya bagus ke industri musik ini sendiri. 

Kalo revenue pandangannya balik ke ekplorasi lagi, directing-nya mau kemana aja. Terus selalu ngulik hal baru yang bisa dijadikan satu jalur revenue baru. Cari terus hal baru yang mungkin bisa dieksekusi dan memberikan dampak besar. 


Apa ada cerita-cerita konyol saat dulu masih jadi crew event?

Apa ya lupa juga ya. Ini sih mungkin karena dulu nggak ngerti, ternyata ngegulung kabel itu ada caranya juga, nggak gitu doang. Ya dulu dimarahin tuh sama orang-orang, ada road manger gitu juga. Ya akhirnya dari situ banyak belajar.

Ada kejadian soal kawat-kawat itu tapi lupa juga sih sebenernya soal kejadian itu. Itu sebenernya gue ceritanya juga nggak inget, aib sih itu haha. Terus ya udah, nggak ada tali nggak ada apa, adanya kawat.

Image by Kiki Aulia “Ucup”

Sebagai manager dari Danilla dan Andika, apa boleh share sedikit soal kebiasaan unik mereka dan bagaimana bang Ucup me-manage karir mereka?

Kalo kebiasaan unik nggak ada sih ya. Bisa dibilang tidak unik lagi ya karena udah sering ketemu gitu. Sehari-hari juga ketemu, ya si Danilla ya biasa aja. Kalo di backstage, kebiasaan dia sama kayak musisi-musisi lain lah. Becanda sama orang-orang, ya kadang main game. Ya mungkin bahas atau diskusi apa ajalah. Kurang lebih standard aja sih. Tapi ya part waktu di backstage itu jadi part yang paling seru sih waktu konser sama Danilla. Kita bisa ngebahas hal apapun, ngisengin crew-crew lain. 

Kalo Andika nih sebenernya bukan bisa masuk sih, kalo dibeberapa podcast gue udah pernah cerita soal gue yang lebih nawarin diri ke dia buat jadi manager. Karena menurut gue bakal challenging nih kalo ngurusin andika. Bisa ngulik atau rebranding Andika adalah hal yang menarik. Bisa nambah knowledge juga tentang pasarnya andika dimana. 

(Mengapa itu challenging?)

Challenging-nya ya karena ngebawa andika ke tempat yang lain. Maksudnya ke tempat yang belum pernah dia jajakin sebelumnya. Biasanya dia sama Kangen Band ada di pasar yang gimana. Dan ini sekarang bawa Andika sendiri ke tempat-tempat yang baru. 

Kesulitannya sih diresearch-nya sama aktivitas yang dilakukan si Andika ini apa aja. Sama juga dia sama gue, main ke tempat baru. Tinggal nentuin aja si Andika nih mau diajakin kemana.


Apa musik yang paling sering bang Ucup dengerin?

Kalau gue pribadi sih nggak ada batasan sih kalo dengerin musik. Jadi ya bisa dibilang hampir semua aku dengerin. Ya karena gue nggak ada batasan dan nggak pernah batesin diri mau dengerin apa. Kalo akhir-akhir ini malah lebih menikmati tanpa musik sih, di mobil gitu. Apa ya, mungkin ini sih dengerin albumnya Lomba Sihir

Kenapa sih di setiap event yang bang Ucup buat selalu ada band atau local yang terlibat?

Kalo bikin event kan sebenernya soal explorasi. Berani terima resiko, berani coba hal baru, kayak gitu sih. Jangan pernah terpatok sama pattern yang sudah ada. Karena event tuh tentang eksplorasi terus, nge-challenge diri terus. Kayak gue mau bikin apa aja setiap tahunnya. 

Motivasinya sih pengen mewadahi aja. Itu semua tentang kasih wadah aja ke muka-muka baru. Ya karena menurut gue festival atau konser skala nasional bukan cuma buat nama besar doang. 


Apakah mungkin ada sosok yang menjadi regenarasi bang Ucup kedepannya?

Wah belum tau tuh, cuma kalo potensi pasti ada ajalah. karena konser dan festival kan nggak ada berhentinya, pasti adalah sosok yang bakalan jadi core gitu. Karena banyak juga kan sekarang, event yang digawangi sama pelaku-pelaku yang umurnya jauh lebih muda dari kita. Kalau regenerasi gue yakin pasti ada, tapi kalo siapanya belum tau. Tapi ntar pasti muncul-muncul lah. 


Apa nih konser favorite yang pernah bang Ucup dengerin?

Ya kalo ngomongin soal konser, hal ini sesuatu yang gue suka dan gue kerjain. Jadi gue tuh selalu buat festival, konser atau apapun itu berdasarkan yang apa yang gue suka. Hal yang sekiranya, wah ini bakal menarik buat orang-orang. 

Kalo favorite sih nggak ada ya, gue bukan tipikal yang liat festival atau konser lain sebegai referensi sih, gue dateng karena gue suka aja. Tapi kalau ditanyain, Festival Kecap Bangau kali, banyak makanannya. 

Written by

Share this article

Stay up to date with our content.

Written by

Share this article

Stay up to date with our content.

COMMENTS

POPULAR STORIES

MORE ON KULTUR EKSTENSIF

Bleach released an EP as a teaser for their upcoming album

EXPLORE THE CULTURE, ENGAGED TO THE SCENE

Kultur Ekstensif is an independent curatorial media that explores in-depth on culture, lifestyle and everything in between. Our editorial content is not influenced by any commissions.